Warning: Cannot modify header information - headers already sent by (output started at /var/www/html/lambang.php:11) in /var/www/html/counter.php on line 24
:: Kabupaten Lumajang ::
  Home | Pengaduan | Space Iklan |   Jum'at, 19 September 2014 

HIT COUNTER
 Sekapur Sirih
 Lambang Daerah
 Sejarah Lumajang
 Visi Misi
 Eksekutif
 Legislatif
 Kecamatan
 Layanan Perijinan
 Layanan PDAM
 Layanan Perhubungan
 Layanan Tenaga Kerja
 Layanan Perpustakaan
 Layanan Dinas Pasar
 Layanan Kependudukan
 Layanan PD Bank Pasar
 Layanan Bakesbangpol
 Inpres No 3 Thn 2003
 Dewan TIK Nasional
 ICT-PURA
 Portal Berita Info Publik
 Transparansi Pengelolaan
    Anggaran Daerah
 SOP PPID Kabupaten
Dodik Sulfiantoro. SH :
di  Jl. Suwandak
19 September 2014

saya Dodik Sulfiantoro umur 25, bekerja di Bank Swasta invite 27f74800 buat teman-teman lumajang,,thanks,,lumajang atib berseri,,

po :
di  pkl
19 September 2014

kayaknya tambal ban yg ada di jln hos cokroaminoto itu mengganggu jalan ya, pas di lampu merah

aprs :
di  Lumajang
18 September 2014

Usaha apa ya yang bisa berkembang di Lumajang? dan sekiranya bisa dikenal diluar kota. Mohon saran dan siapa tahu bisa bekerjasama. 081248099993

aprs :
di  Lumajang
18 September 2014

Usaha apa ya yang bisa berkembang di Lumajang? dan sekiranya bisa dikenal diluar kota. Mohon saran dan siapa tahu bisa bekerjasama. 081248099993

Haryono Ismam :
di  Senduro, Lumajang
17 September 2014

Hari ini Hari Perhubungan ya pak? Selamat aja deh. Untuk yang mengemban tugas2 perhubungan, saya bertanya. Apakah tidak ada penertiban para pedagang yang berada diatas jalan? Siapa yg berwenang?

Rokhim Alwan :
di  Lumajang
17 September 2014

Selamat Hari Perhubungan yang ke 68, semoga penataan lalu lintas di Lumajang akan lebih baik.

Wardah :
di  Lumajang
16 September 2014

Butuh kulit singkong yg routin dimana ya ?


Kirim Salam     
 Username : 

 Password  :   
07 September 2014
Sepeda Sehat

03 September 2014
Penerimaan Tim Penilai Lomba Desa Siaga

24 Agustus 2014
Karnaval Tingkat Umum

Indeks Agenda   
    Lambang Daerah

Keterangan Arti Dan Makna Lambang Daerah
Kabupaten Lumajang

Keterangan terbagi atas tiga bagian :

I. Keterangan Bentuk Gambar Lambang.
II. Keterangan Warna Gambar Lambang.
III.Keterangan Makna Gambar Lambang.

I. Keterangan Bentuk Gambar Lambang.
  1. Lambang berbentuk perisai segi enam tak beraturan yang distilir secara simetris dengan bingkai pada kelilingnya.

  2. Di bagian tengah lambang terlukis perpaduan yang terdiri atas tugu nasional kota Lumajang latar belakang gunung Semeru dengan nyala api dipuncaknya dan petak-petak sawah dengan dikelilingi untaian daun tembakau yang berjumlah delapan.

  3. Melingkar disebelah kiri dan kanan adalah untaian padi dan kapas yang masing-masing berjumlah berjumlah empat empat puluh lima dan tujuh belas.
    Di atasnya terlukis bintang segi lima beraturan.

  4. Di bagian atas Lambang bertuliskan bertuliskan kata :"KABUPATEN LUMAJANG" dan dibawah lambang didalam sehelai pita tertulis kata : "AMRETA BRATA WIRA BHAKTI" sebuah sasanti/motto dalam bahasa Kawi.

II. Keterangan Warna Gambar Lambang.
  1. Dasar perisai pada Lambang berwarna hijau tua dengan bingkai berwarna Merah Putih.

  2. Tugu tampak sebagai sillouet berwarna putih kontur hitam. Gunung berwarna biru muda dan nyala api berwarna merah putih. Petak-petak sawah berwarna hijau tua dan tembakau berwarna coklat dengan tulang daun hitam.

  3. Padi dan kapas berwarna putih.

  4. Bintang segi lima berwarna kuning dengan kontur putih.

  5. Tulisan "KABUPATEN LUMAJANG" berwarna putih. Pita dan sasanti berwarna putih dan tulisan hitam.

III. Keterangan Makna Gambar Lambang.

  • Bentuk perisai pada lambang melukiskan sikap jiwa yang tahan uji, tabah dan penuh ketetapan hati sebagai dasar dari tiap perbuatan manusia. Warna hijau mencerminkan rasa kedamaian, persahabatan dan toleransi, sekaligus menggambarkan kesuburan daerah Kabupaten Lumajang.


  • Bingkai merah putih langsung mengungkapkan hubungan rasa kebangsaan sebagai suatu kesatuan dalam lingkungan Negara Republik Indonesia.


  • Paduan yang terlukis dibagian tengah menggambarkan tugu Nasional Kota Lumajang yang menunjukkan kekhususan monumental daerah dengan menandai pada Lumajang sebagai ibu kota Kabupaten.


  • Melatarbelakagi tugu tersebut adalah unsur-unsur geografis daerah Lumajang dengan gunung apinya yang terkenal : Semeru sebagai gunung paling tinggi di Pulau Jawa. Dalam mitos pewayangan dikenal sebagai Mahameru, tempat dewa-dewa bersemayam. Suatu tempat tertinggi dimana garis-garis kebijaksanaan dalam mengatur perikehidupan bersama-sama ditetapkan.


  • Sedangkan petak-petak sawah melukiskan salah satu unsur terpenting dan yang terutama didaerah Lumajang, ialah unsur agraris. Pertanian didaerah Lumajang, yang utama adalah padi, yang kedua merupakan usaha yang vital dan potensial adalah tembakau, pada lambang dilukiskan sebagai rangkaian daun-daun tembakau yang melingkar ke kiri dan ke kanan.


  • Nyala api dipuncak gunung merupakan dinamika yang menjiwai setiap unsur kehidupan bagaikan nyala api gunung Semeru yang tak kunjung padam.


  • Untaian padi dan kapas melukiskan sikap hidup sosialistis bangsa dengan bertujuan mewujudkan masyarakat adil dan makmur material dan spiritual berdasarkan Pancasila adalah merupakan tema yang mengilhami setiap gairah pembangunan.


  • Bilangan-bilangan tujuh belas pada kapas, delapan pada tembakau dan empat puluh lima pada padi mengungkapkan Semangat Proklamasi Kemerdekaan Indonesia yang menjiwai kerja, setiap unsur pembangunan di Lumajang.


  • Bintang segilima di bagian atas melukiskan Pancasila, falsafah negara dan sikap hidup bangsa Indonesia yang wajib dijunjung tinggi dan diagungkan, sebagaiman telah disebutkan pada sila Pertama Ke Tuhanan Yang Maha Esa. Merupakan dasar dan tujuan hidup Bangsa Indonesia justru karena Pancasila wajib diikrarkan dan diamalkan.


  • Tulisan "KABUPATEN LUMAJANG" di bagian atas menyebutkan nama daerah yang digambarkan dan diungkapkan pada lambang.


  • Sedangkan pita dibagian lambang menyebutkan sasanti/motto dalam bahasa Kawi : "AMRETA BRATA WIRA BHAKTI" yang maknanya : kebajikan yang kekal abadi adalah sikap perbuatan Ksatria dan penuh pengabdian. Suatu aspirasi dinamis yang diperlukan dalam mengamalkan jiwa Pancasila demi Amanat Penderitaan Rakyat.